Menyusuri Lereng Gunung Merapi


Sejenak mata kami terbuka dan tak henti terpesona dengan Yogyakarta untuk mengagumi keindahan bentang alamnya, kekayaan sejarah, keragaman budaya dan seni batiknya, dan keramahan pribuminya. Kami ingin mengenang sejenak jejak kaki yang ada di lereng Gunung Merapi.

Menggunakan Jeep Willys oranye milik Mas Sugianto kami diajak menyusuri lereng Gunung Merapi, mulai dari Kaliurang, Kepuharjo, Kinahrejo, Museum Mini, Kalikuning, hingga bunker Kaliadem. Perjalanan dengan kendaraan adventurer ini sungguh menyenangkan. Di sepanjang jalan kami disuguhi sisa keganasan erupsi Merapi yang menyapu Desa Kinahrejo dan sekitarnya. Bekas hunian warga yang ambruk, timbunan material vulkanik berupa pasir dan kerikil, serta batu-batu berukuran besar yang dimuntahkan dari perut gunung kami temui di sepanjang jalan. Di saat menyusuri jalan pulang, kami diajak melongok “batu alien” melewati jalur offroad yang sangat menantang.

Kesejukan dan pemandangan eksotis adalah hadiah terindah yang diberikan Merapi kepada kami saat itu. Terlebih saat kami berdiri di sudut tertinggi menyaksikan gugusan Merapi yang begitu gagah walau dikerubungi awan-awan. Punggungan bukit begitu hijau dan menyegarkan mata. Hijaunya daun ditemani kicauan burung membuat damai dan tenteram hati ini.

Inilah gunung legendaris. Cukuplah kala pagi memandang panorama dari Dusun Petung, Kepuharjo, Cangkringan, Sleman. Sulit menebak cuaca di gunung ini. Memang, Merapi tak pernah ingkar janji. Seisi alamnya berjalan sebagaimana mestinya. Jika saatnya cerah, dia akan cerah. Begitu pula sebaliknya.

 

Museum Mini Gunung Merapi



Setelah menyusuri lereng Gunung Merapi, tibalah kami di sebuah komplek bangunan yang hanya tinggal puing tersisa. Ya, tempat ini diberi nama “museum mini” yang berjarak sekitar empat kilometer dari puncak Merapi. Area ini sudah masuk zona merah alias tidak boleh dijadikan area pemukiman bagi warga. Museum mini tersebut berisi beragam benda rumah tangga dan sisa tulang belulang ternak yang menjadi saksi panasnya aliran awan panas yang keluar dari gunung yang konon sudah meletus 68 kali sejak 1548 itu.

Dalam museum sederhana tersebut juga terpampang foto-foto sebelum dan sesudah erupsi Merapi. Museum ini ingin memberikan gambaran seperti apa bencana alam tersebut terjadi. Pengunjung bisa bebas mengambil gambar benda-benda yang dipajang. Namun, ada satu ruangan yang berisi benda pusaka seperti keris yang tidak boleh diambil gambarnya. Di halaman museum ini terpasang kerangka sepeda motor dan plang tulisan “omahku memoriku.”

Ada juga “museum sisa hartaku” yang berada di Dusun Petung, Kepuharjo, Cangkringan, Yogyakarta ini adalah milik bapak keluarga Riyanto. Di beberapa ruangannya, dipajang juga perabotan rumah tangga yang terkena dampak awan panas. Cangkir, gelas, teko, panci semuanya rusak. Beberapa barang yang terbuat dari plastik dan kaca pun meleleh seperti televisi, mini compo, kaset, compact disc, botol minuman, pigura foto, jam dinding, dan lainnya. Di tempat ini banyak sekali tersimpan kenangan pilu. Kenangan tentang Merapi yang tak pernah ingkari janji.

Sumber: WBC Februari 2016

Menyusuri Lereng Gunung Merapi – Wisatasiana

Related Post

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *